Dampak Emosi Pada Investasi Akan Mengakibatkan Kerugian

Dampak Emosi Pada Investasi Akan Mengakibatkan Kerugian

The Cost of Being Human

Manusia pada dasarnya adalah makhluk yang emosional, jadi wajar saja jika Anda merasa panik, atau ingin keluar, ketika Anda melihat dana atau investasi yang Anda masukkan nilainya turun, dan perasaan senang ketika nilainya meningkat.

Bergantung pada bagaimana kinerja pasar, juga umum untuk memutuskan untuk membiarkan sejumlah besar tidak diinvestasikan karena Anda khawatir kehilangan uang, atau terlalu percaya diri dan terlalu aktif dengan sebagian dari kekayaan Anda yang Anda investasikan. Cara emosi kita berubah dengan siklus pasar adalah mengapa begitu banyak dari kita memutuskan untuk berinvestasi ketika pasar berkinerja baik dan menjual investasi kita ketika pasar sedang jatuh.

Semua reaksi emosional ini menyimpang dari praktik investasi yang baik, di mana Anda berpegang pada empat prinsip utama berikut:

  • Gunakan kekayaan Anda untuk bekerja (diinvestasikan)
  • Diversifikasi untuk mengurangi risiko (menyebarkan risiko Anda ke seluruh pasar, kelas aset, geografi, dan industri)
  • Pastikan Anda memiliki likuiditas yang cukup untuk menahan perjalanan (menghindari dipaksa untuk menjual pada waktu yang tidak Anda pilih) dan
  • Rebalance (menjual kelas aset yang nilainya naik, dan membeli yang turun, untuk terus membeli rendah, dan menjual tinggi dari waktu ke waktu).

The True Cost of Emotional Investing

Kebutuhan kita untuk merasa nyaman secara emosional ketika kita berinvestasi bisa sangat mahal dalam pengembalian yang hilang. Sebuah studi dari Cass Business School memperkirakan pengembalian sebelumnya sebesar 1,2% per tahun, dan survei tahunan DALBAR tentang perilaku investor pasar saham AS sering memperkirakan penalti 3-4% per tahun. Tetap berinvestasi bisa jadi sulit dan keputusan keuangan, yang mungkin menguntungkan kita dalam jangka panjang bisa sangat tidak nyaman untuk dijalani dalam jangka pendek.

Oleh karena itu, investor perlu fokus pada pengembalian ‘yang disesuaikan dengan kecemasan’ terbaik yang dapat mereka capai. Ini adalah pengembalian terbaik, relatif terhadap kecemasan, ketidaknyamanan, dan stres yang harus mereka tanggung selama perjalanan investasi mereka – atau dengan kata lain, investor menginginkan pengembalian jangka panjang terbaik dan juga tidur nyenyak di malam hari.

Stick To A Long-Term Plan

Semakin lama Anda siap untuk tetap berinvestasi, semakin besar peluang investasi Anda akan menghasilkan pengembalian positif. Itu berarti menahan investasi Anda setidaknya selama lima tahun, tetapi sebaiknya lebih lama lagi. Apa pun kemunduran jangka pendek yang mungkin Anda hadapi, tetap fokus pada gambaran yang lebih besar dan cobalah untuk tidak terganggu oleh kinerja harian investasi individu.

Jika Anda tergoda untuk menjual selama periode volatilitas pasar saham, pikirkan alasan mengapa Anda memilih investasi Anda sejak awal. Sebaiknya tuliskan alasan mengapa Anda memilih investasi tertentu sebelum membelinya, sehingga Anda dapat merujuk kembali ke hal ini saat Anda mengalami ‘goyangan’. Membuat jurnal perdagangan adalah alat yang digunakan oleh banyak manajer investasi profesional untuk membantu mengatur emosi untuk tetap berinvestasi.

Cobalah untuk tidak ‘memantau berlebihan’ investasi Anda. Penting untuk melacak bagaimana kinerja investasi Anda, tetapi jika Anda berinvestasi untuk jangka panjang, meninjau portofolio Anda sekali atau dua kali setahun sudah cukup. Menerima informasi terlalu sering dapat membuat Anda merasakan lebih banyak risiko daripada yang sebenarnya Anda hadapi dan mendorong Anda untuk membuat keputusan yang mungkin tidak Anda buat.